Dari Baca Buku, Telepon, Hingga Masak untuk Membunuh Kejenuhan Selama Karantina

Jakarta, 9 Januari 2021

Para pebulutangkis Indonesia yang tengah mengikuti tiga turnamen secara beruntun di Bangkok, Thailand hingga akhir Januari, sudah mengantisipasi soal kejenuhan. Maklum selama sebulan mereka harus tinggal di "gelembung" yang membatasi aktivitasnya.

Ternyata begitu banyak cara yang dilakukan pemain Skuad Garuda selama tinggal hampir sepekan di Ibukota Negeri Gajah Putih tersebut. Apalagi sesuai aturan panitia setempat, untuk memutus rantai penularan pandemi Covid-19, para pemain hanya tinggal sendirian di kamar.

Dengan kondisi seperti ini, pemain dituntut harus pintar-pintar mencari kesibukan sendiri di kamar. Hal ini dilakukan untuk membuang kejenuhan dan kebosanan yang bakal menghinggapi.

Sejak kedatangan di Bangkok, Senin, 4 Januari silam, kegiatan para pemain bisa dibilang lebih banyak tinggal di kamar Hotel Novotel Bangkok Impact, tempat menginap. Mereka juga dilarang ke luar arena yang sudah ditentukan. Sementara jadwal latihan pun terbatas dan berlangsung singkat. 

"Mau tidak mau pemain harus mencari kegiatan sendiri agar tidak bosan dan jenuh, selama sendirian di kamarnya masing-masing," sebut Bambang Roedyanto, Kabid Luar Negeri PP PBSI, kepada Tim Humas PBSI.

Selama berada di kamar, pemain seperti Fajar Alfian memilih kegiatan yang santai dan tidak menguras fisik. Dia misalnya memilih membaca buku. Selain itu, dia juga bisa nonton youtube atau melakukan panggilan video dengan keluarga dan teman di Tanah Air.

Uniknya, buku yang dibaca bukan novel atau komik. "Buku yang saya baca itu buku menu makanan. Hahaha," sebut Fajar.

Partner Fajar di tengah lapangan, Muhammad Rian Ardianto, menyebutkan bahwa pada waktu hari pertama, dia menghabiskan karantina dengan latihan ringan di kamar. Untuk membunuh kebosanan, dia juga bermain game online dan nonton film lewat saluran netflix.

"Di hari berikutnya rasanya tidak terlalu jenuh, karena sudah menjalani latihan dua kali dalam satu hari. Seusai latihan, paling saya hanya sebentar bermain game atau nonton, sisanya untuk makan dan istirahat," cerita Rian.

Pemain tunggal putri, Gregoria Mariska Tunjung, selama di Bangkok, dia menyebut tak ubahnya tinggal di asrama Pelatnas Cipayung. Setelah latihan, dia lebih banyak menghabiskan waktu di kamar dengan menonton televisi. Apalagi, di saluran televisi di kamarnya, begitu banyak tayangan film bagus.

"Karena kita mendapat dua sesi latihan pagi dan sore hari, setelah itu benar-benar bebas sampai malam. Jadi tidak banyak waktu juga untuk beraktivitas karena harus istirahat. Apa yang saya jalani ini sebetulnya kurang lebih hampir sama seperti di asrama," kata Gregoria.

Nonton televisi juga dijalani Melati Daeva Oktavianti. Pemain ganda campuran ini pun mengaku kegiatannya usai berlatih lebih banyak menonton televisi. Apalagi panitia begitu tegas melarang pemain ngobrol atau bergerombol, meskipun hanya di lorong hotel.

"Akhirnya, setelah latihan, kegiatannya lebih banyak di kamar. Paling banyak nonton film di televisi. Ini sudah cukup untuk membunuh kejenuhan," papar Melati.

Selebihnya, acara makan di kamar adalah yang paling favorit. Secara bergiliran para pemain bertandang ke kamar Rudy. Di sini, Kabid Luar Negeri PBSI ini jadi juru masak bagi para pemain. Kebetulan, sejak dari Jakarta, dia membawa peralatan masak dan begitu banyak logistik makanan cepat saji.

Menu bakso, paling banyak dipesan pemain. Rudy pun dengan senang hati memasak sesuai permintaan pemain. Praveen Jordan, Greysia Polii, Gregoria, dan pemain lain menyukai menu bakso buatan koki dadakan ini.

"Saya jadi koki dadakan. Menu bakso paling laris dan dipesan pemain," cerita Rudy. (*)
Copyrights © 2015 PB PBSI. All Rights Reserved. Privacy Policy
versi dekstop